Legenda Batu Banama di Bukit Tangkiling

Bukit tangkiling terletak di kota Palangka Raya, Kalimantan Tengah. jarak tempuhnya dari kawasan kota Palangka Raya kurang lebih 34 Km dengan waktu tempuh sekitar 30 menit. Tempat ini biasanya ramai dihari-hari libur karena banyak orang yang berekreasi ke tempat ini, di Bukit Tangkiling terdapat sebuah batu yang berbentuk seperti perahu, konon ceritanya pada dahulu kala batu ini adalah sebuah perahu yang berubah menjadi batu (basaluh) oleh yang Maha kuasa karena terjadinya sebuah pali (pantangan) ceritanya hampir mirip dengan legenda sangkuring :- ) <strong>begini ceritanya</strong>, pada masa lampau pulau borneo merupakan bagian dari lautan dan  masa lalu daratannya hanya sedikit yaitu daerah tengah dan daerah timur pulau borneo sekarang=saat itu bukit tangkiling termasuk wilayah daratan sehingga disitu menjadi sebuah kampung, dikampung itu hiduplah seorang seorang ibu dan anak laki-lakinya suaminya udah meninggal. Ibu ini dikenal dengan bawi kuwu (seorang wanita yang cantik dan awet muda), disuatu hari si ibu sedang memasak nasi goreng yang digoreng tanpa minyak (bari sanga) saat si ibu sedang memasak ternyata si anak ini terus mendesak ibunya supaya cepat dihidangkan karena si anak merasa lapar, si ibu mencoba bersabar tetapi si anak malah semakin merengek-rengek tidak karuan maka habislah kesabaran si ibu ini, tanpa sengaja ia pun mengayunkan solet (suruk : alat buat menggoreng) ke bagian kepala anaknya, sasaat setelah dia tersadar ternyata di kepala anaknya telah mengalir darah segar sehingga si anak ini menjadi panik dan marah. Dalam sekejap si anak berlari keluar dari rumah dia merasa ibunya tidak lagi menyayangi dirinya, ibunya berusaha mengejar tetapi si anak sehingga berlari ke sebuah dermaga. Di dermaga itu terdapat sebuah kapal yang sedang singgah, kapal ini berasal dari negeri cina sedang singgah untuk menjual keramik di kampung itu dan si anak bersembunyi di bagian bawah kapal itu. Ibunya berusaha mencari keseluruh penjuru kampung tetapi tidak dapat menemukan anak ini. Dia menyesali dirinya karena telah memukul kepala anaknya, diapun merenungi perbuatannya itu. Lalu tak lama setelah bongkar muat di dermaga diselesaikan maka kapal cina itu akhirnya melepas sauh dan kembali berlayar ke negeri cina. Singkat cerita si anak yang tadi bersembunyi di kapal itu ditemukan oleh kapten kapal dan ditanyai kenapa ia ada dikapal itu, iapun menjawab dengan jujur bahwa ibunya telah memukul kepalanya sehingga ia menganggap ibunya sudah tidak sayang lagi pada dirinya, untuk kembali tidak memungkinkan lagi maka oleh kapten kapal ia diijinkan ikut berlayar  setelah sembuh dia menjadi pelayan dikapal itu, karena sifatnya yang baik akhirnya ia bekerja kepada saudagar yang memiliki kapal itu, setelah sekian lama bekerja dengan saudagar dan si anak tumbuh menjadi seorang pemuda yang tampan, sekian lama bekerja di negeri cina ia menjadi kepercayaan sang saudagar bahkan karena saudagar tadi tidak memiliki keturunan maka akhirnya ia diangkat menjadi anak dan diberi nama Kilin, tak terasa tahun demi tahun berlalu dan saudagar dan istrinya telah wafat. Maka Kilin berniat untuk berlayar lagi untuk berdagang, maka iapun menghubungi kapten yang telah menyelamatkannya dahulu, dengan sukacita kapten ini menyambut baik rencana Kilin maka merekapun mulai mempersiapkan pelayarannya. Setelah tiba saat yang tepat merekapun berlayar dari negeri ke negeri, dari pulau ke pulau dan dari laut ke laut serta mengarungi samudera hingga sampailah mereka ke tempat kampung si Kilin tadi berasal. Saat mereka singgah ke kampung ini terlihatlah oleh Kilin seorang wanita cantik yang membawa barang2 untuk ditukarkan pada barang-barang yang dibawa kapal miliknya. Saat itu pun ia jatuh cinta pada wanita itu dan dengan segera ia pun melamarnya, wanita itu pun menerima lamaran ini namun ia mengakui bahwa ia bukan gadis dan ia pernah menikah sebelumnya, bagi anak muda yang sedang jatuh cinta hal ini bukanlah masalah maka ia tetap pada pendirian hatinya sehingga akhirnya mereka pun menikah. Setelah menikah ia membawa wanita ini ke kapalnya, pada saat itu kapal besar disebut dengan nama Banama oleh masyarakat Dayak dan pemilknya disebut Bandar. Setelah berada di Banama kedua pasangan inipun bermesraan dan Kilin merebahkan kepalanya di pangkuan wanita ini, sehingga si wanita ini pun mengelus-ngelus kepalaKilin dengan lembut. Saat mengelus kepala Kilin diapun melihat sebuah luka dikepalanya dan secara spontan ditanyakannyalah ha ini kepada Kilin, Kilin pun lalu menceritakan masa lalunya kepada wanita ini, saat itulah si wanita ini sangat terkejut dan dengan wajah yang pucat dia berkata bahwa dirinya sendirilah ibunya yang dimaksudkan Kilin itu, saat mendengar hal itu tentu saja Kilin menolak hal ini mentah-mentah dan menuduh wanita itu bohong, dia mengatakan tidak mungkin kalau wanita itu ibunya karena kalau ibunya pastilah sudah tua, ibunya menjawab ia tidak menjadi tua karena ia telah memohon pada yang maha kuasa agar diberikan umur yang panjang sehingga ia diberikan anugerah kecantikan yang tidak memudar. Dengan cepat Kilin menertawakan hal ini sehingga ia akhirnya mengucapkan sumpah bila hal yang dikatakan wanita itu benar, biarlah di dikutuk oleh yang maha kuasa. Pada saat itu juga terjadilah malapetaka itu sehingga guntur sahut menyahut terjadi dan hujan disertai badai disaat matahari bersinar terang pun terjadi, akhirnya karena kutukan itu kapal (banama) yang dimiliki Kilin berubah menjadi batu dan wanita yang ternyata ibunya akhirnya terjebak dalam batu itu, sedangkan nasib para awak kapal dan Kilin sendiri tidak diketahui dengan jelas mungkin mereka tewas dan tenggelam ke laut. Konon ceritanya saat Kapal (Banama) itu berubah menjadi batu ibunya yang terkurung di dalamnya masihlah hidup sehingga penduduk kampung yang merasa prihatin terkadang dapat memberikan makanan dan minuman serta sirih dan pinang melalui sebuah lubang yang ada dibatu itu, bahkan jika dimasukan benang pada lubang batu itu keesokan harinya bisa menjadi kain karena ditenun oleh wanita itu tadi. Kemudian hal yang mengerikan terjadi, ada seseorang laki-laki yang sangat ingin melihat wajah wanita ini karena selain ia memiliki umur yang panjang iapun tersohor memiliki wajah yang cantik, laki-laki ini lalu menjulurkan makanan untuk diberikan kepada wanita didalam batu tadi, saat tangan wanita itu terjulur untuk mengambilnya, laki-laki ini memaksa untuk memegang tangan wanita ini dan berusaha untuk menariknya keluar, tetapi wanita ini berusaha untuk menolak namun sangat malang tangan wanita ini sudah terpegang erat oleh si laki-laki ini. Karena kesal dengan penolakan wanita di dalam batu tadi dengan kejamnya laki-laki ini mengayunkan kapak dan memotong tangan wanita tadi-sejak saat itu tidak pernah lagi terdengar suara wanita itu atau apapun yang menandakan adanya kehidupan di dalam batu itu terlihat. Menurut ceritanya peristiwa ini terjadi pada masa dinasti Tang, maka lokasi peristiwa ini dinamai Tangkiling, sedangkan kilin menunjukan pada orang yang mengalami peristiwa kutukan ini yaitu si Kilin – Akhirnya penyebutannya berubah menjadi Tangkiling pada masa kini, selanjutnya pada masa itu air laut mengalami penurunan sehingga terbentuknya daratan, sedangkan kampung tempat tinggal Kilin dan Ibunya ternyata sekarang menjadi sebuah bukit, inilah yang sekarang disebut dengan bukit tangkiling, sedangkan batu yang menyerupai kapal dan disebut batu banama dapat kita lihat sampai saat ini. Tapi sayang disayang  bukit ini lama kelamaan bisa menjadi tempat yang datar karena pertambangan batu yang semakin meningkat sesuai dengan pembangunan yang makin menggeliat di kota Palangka Raya. Ini hanyalah cerita legenda, entah benar atau tidak saya belum mendalaminya lebih lanjut kalo ada cerita yang bisa menambah ataupun meluruskan cerita ini sehingga menjadi cerita yang lebih baik akan saya terima dengan senang hati. Buat nilai moral yang bisa diambil dari cerita ini yah individu aja deh heheh.  Sekian dulu dari saya Salam Hangat dari Bumi Dayak. By. Ardan
Excerpt

One response to “Legenda Batu Banama di Bukit Tangkiling

  1. Wulandarri

    Cerita yang sangat asyik yaa .. Membuat aku ingin menggali lebih dalam legenda2 didaerahku tinggal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s